-->

Telat haid tapi testpack negatif : 8 Penyebab

Banyak orang telat haid tapi testpack negatif saat melakukan tes untuk memeriksa kehamilan. Jika tes kehamilan negatif, berbagai kondisi dan faktor mungkin menjadi penyebab kurangnya menstruasi.

Telat haid tapi testpack negatif

Pada artikel ini, kami menjelaskan cara kerja siklus menstruasi dan memberikan beberapa kemungkinan penyebab telat haid tapi testpack negatif. Kami juga membahas cara membuat tes kehamilan di rumah seakurat mungkin dan kapan harus konsultasi ke dokter.

Bisakah Anda Telat haid tapi testpack negatif?

Ovarium melepaskan sel telur dalam proses yang disebut ovulasi, yang terjadi kira-kira setiap 28 hari. Jika tidak ada sperma yang membuahi sel telur, menstruasi seseorang biasanya akan dimulai sekitar 14 hari kemudian.

Meskipun menstruasi yang terlewat adalah salah satu tanda pertama kehamilan, ada berbagai alasan lain mengapa hal itu bisa terjadi. Jika seseorang tidak mengalami menstruasi selama 3 bulan berturut-turut, ini disebut amenore. Kondisi ini mempengaruhi 3–4 persen wanita.

Penyebab telat haid testpack negatif

Amenore biasanya terjadi ketika ovarium berhenti membuat cukup hormon estrogen wanita . Berbagai faktor, termasuk yang di bawah ini, dapat menyebabkan kekurangan estrogen.

1. Perubahan berat badan

Penambahan atau penurunan berat badan yang cepat dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon. Ketidakseimbangan ini dapat menyebabkan seseorang telat haid pada awalnya, tetapi cenderung hilang seiring waktu.

2. Stres

Stres jangka panjang atau intens dapat memengaruhi bagian otak yang mengontrol hormon reproduksi. Hal ini dapat menyebabkan ovulasi dan haid berhenti. Setelah penyebab stres hilang atau orang tersebut mempelajari strategi penanganan untuk mengelolanya, siklus rutin mereka dapat kembali.

3. Olah raga berlebihan

Olahraga yang berlebihan dapat menyebabkan telat haid, terutama bagi orang dengan berat badan rendah atau lemak tubuh sangat sedikit. Haid yang hilang karena olahraga berlebihan disebut amenore terkait olahraga.

4. Memproduksi terlalu banyak prolaktin

Prolaktin adalah hormon yang biasanya dibuat oleh tubuh selama menyusui. Ini dapat menghentikan menstruasi dan merupakan alasan mengapa kebanyakan wanita menyusui tidak mengalami menstruasi.

Pada orang yang tidak menyusui, keluarnya cairan seperti susu dari puting dapat menandakan bahwa tubuh membuat jumlah prolaktin yang sangat tinggi. Dokter dapat mengobati produksi prolaktin yang berlebihan dengan obat-obatan.

5. Masalah tiroid

Tiroid adalah kelenjar yang menghasilkan hormon untuk mengontrol metabolisme tubuh. Hipotiroidisme, atau tiroid yang kurang aktif, adalah kondisi di mana tiroid tidak menghasilkan cukup hormon ini. Hipertiroidisme, atau tiroid yang terlalu aktif, menyebabkan kadar hormon tiroid dalam tubuh menjadi terlalu tinggi.

Kedua kondisi tersebut dapat mempengaruhi frekuensi haid. Tanda-tanda lain yang harus diperhatikan termasuk:

  • Kelelahan atau kelelahan ekstrim dalam waktu lama
  • Rambut rontok
  • Kenaikan atau penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Selalu merasa dingin atau hangat sepanjang waktu

Dokter biasanya dapat mendiagnosis masalah tiroid menggunakan tes darah sederhana.

6. Sindrom ovarium polikistik (PCOS)

Orang dengan PCOS memiliki ketidakseimbangan hormon yang dapat memengaruhi kesehatan dan penampilan mereka secara keseluruhan selain menyebabkan kista ovarium .

Hingga 10 persen wanita usia subur menderita PCOS dan mungkin memiliki ovarium yang membesar dengan sekelompok kista jinak kecil .

Tanda-tanda PCOS meliputi:

  • Periode tidak teratur atau tidak ada periode
  • Perdarahan sangat ringan, sangat berat, atau tidak terduga selama menstruasi
  • Kondisi kulit, seperti jerawat , bercak hitam, atau kutil
  • Kelebihan berat badan atau obesitas
  • Menipiskan rambut
  • Kpnea tidur
  • Kesulitan hamil
  • Kelebihan rambut di wajah, punggung, atau paha

7. Gangguan makan

Gangguan makan, terutama anoreksia, dapat menyebabkan haid berhenti. Ini terjadi ketika lemak tubuh seseorang menjadi terlalu rendah untuk terjadi ovulasi.

8. Perimenopause

Orang memasuki menopause ketika mereka tidak mengalami menstruasi setidaknya selama 12 bulan. Usia rata-rata orang yang memasuki menopause di Amerika Serikat adalah 52 tahun. Namun, transisi ke menopause, yang dikenal sebagai perimenopause, dapat menyebabkan gejala yang dimulai pada usia yang lebih muda.

Gejala perimenopause meliputi:

  • Periode tidak teratur
  • Periode yang lebih berat atau lebih ringan
  • Hot flashes
  • Masalah tidur
  • Perubahan suasana hati atau mudah tersinggung
  • Kekeringan vagina
  • Kurang tertarik pada seks

Seberapa akurat tes kehamilan?

Tes kehamilan di rumah terkadang dapat memberikan hasil test pack negatif palsu, yang menunjukkan bahwa seseorang tidak hamil saat hamil. Keakuratan tes kehamilan di rumah bervariasi tergantung pada bagaimana dan kapan seseorang mengambilnya.

Beberapa alasan tes dapat memberikan hasil negatif palsu meliputi:
  • Melakukan tes terlalu cepat : Tes kehamilan di rumah mencari keberadaan human chorionic gonadotropin (hCG) dalam urin. Meskipun beberapa tes dapat mendeteksi hCG dari hari pertama haid yang terlewat, tes tersebut umumnya lebih akurat di kemudian hari.
  • Hormon rendah : Tes biasanya lebih tepat di pagi hari karena urine kurang encer saat ini dan ini membuat hCG lebih mudah dideteksi.
Itulah penjelasan mengenai Telat haid tapi testpack negatif, semoga bermanfaat.

Referensi:
  1. https://www.womenshealth.gov/menopause/menopause-basics
  2. https://www.womenshealth.gov/menstrual-cycle/period-problems
  3. https://www.womenshealth.gov/a-z-topics/polycystic-ovary-syndrome
  4. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3472679/
  5. http://www.epigee.org/exercise-associated-amenorrhea-late-period.html

Posting Komentar untuk "Telat haid tapi testpack negatif : 8 Penyebab"