Mengapa perut saya sakit setelah makan? berikut 21 penyebab rasa sakit

Perut sakit setelah makan memiliki banyak penyebab. Jika sakit perut terjadi setelah makan dan kemudian hilang, biasanya disebabkan oleh makanan.

Jika seseorang memiliki gejala lain atau rasa tidak nyaman yang terus-menerus terjadi meskipun telah melakukan perubahan pada diet, itu mungkin kondisi medis yang harus diperiksa lebih lanjut ke pelayanan medis terdekat.

Nyeri perut dapat dicegah dengan mengonsumsi makanan seimbang dan sehat dengan buah-buahan dan sayuran segar seperti kangkung. Tidak mengonsumsi makanan pedas atau berlemak dan mengurangi minuman manis atau kafein, juga dapat membantu.
penyebab perut sakit setelah makan
Dalam artikel ini, Idnrepublika.com telah merangkum 21 alasan mengapa perut seseorang sakit atau merasa tidak nyaman setelah mereka makan, termasuk makanan dan penyebab medis.

Makanan

Karena berbagai alasan, makanan yang dipilih untuk dapat menyebabkan perut sakit setelah makan.

1. Keracunan Makanan

Salah satu gejala utama keracunan makanan adalah sakit perut. Gejala lain termasuk:
  • muntah
  • diare
  • kekurangan energi
  • suhu tinggi
Gejala dapat muncul beberapa jam setelah makan, tetapi mungkin perlu berhari-hari atau berminggu-minggu untuk muncul ke permukaan.

Keracunan makanan biasanya hanya berlangsung beberapa hari. Biasanya dapat diobati di rumah dengan istirahat dan cairan.

2. Makanan asam

Makanan asam yang dapat mengiritasi lambung termasuk jus buah, keju olahan, dan tomat. Menemukan alternatif, seperti mengganti jus buah dengan air atau teh, dapat membantu mengurangi rasa sakit perut.

3. Angin yang terperangkap

Angin yang terperangkap di saluran pencernaan dapat menyebabkan ketidaknyamanan. Perut mungkin terasa meregang dan tidak nyaman, atau mungkin ada rasa sakit yang tajam.

Minuman manis dan makanan tertentu dapat menyebabkan kembung dan angin. Ini termasuk:
  • Bawang
  • kacang polong
  • kubis
  • Brokoli
Ketika seseorang mengunyah permen karet, mengisap permen, atau makan dengan mulut terbuka, itu dapat menyebabkan mereka menelan udara. Ini bisa menjadi penyebab angin terperangkap.

4. Makanan pedas

Cabai sering digunakan untuk membumbui makanan pedas. Mereka mengandung capsaicin, bahan kimia yang menyebabkan sensasi panas atau terbakar. Capsaicin dapat mengiritasi bagian tubuh yang sensitif, termasuk perut.

5. Gangguan pencernaan

Seseorang dapat menderita gangguan pencernaan setelah makan atau minum. Seperti halnya sakit perut, mereka mungkin merasa kembung atau sakit.

Lambung mengandung asam untuk memecah makanan. Terkadang, ini bisa mengiritasi lapisan perut dan menyebabkan gangguan pencernaan.

Makanan kaya atau berlemak, kafein, minuman manis, dan alkohol dapat memperburuk gangguan pencernaan sehinggal menimbulkan gejala perut sakit dan kembung setelah makan.

Obat bebas, yang tersedia online dan dikenal sebagai antasid, dapat membantu jika memotong makanan dan minuman tertentu tidak ada bedanya.

6. Kafein

Kafein adalah stimulan yang ditemukan dalam teh dan kopi. Ini dapat mengiritasi perut dan menyebabkan ketidaknyamanan bagi sebagian orang.

Orang dapat memilih alternatif dan masih menikmati minuman panas. Teh buah atau air panas dengan irisan lemon juga menyehatkan untuk membantu orang tetap terhidrasi sepanjang hari.

7. Alkohol

Minuman beralkohol dapat menyebabkan kembung. Terutama saat mereka berkarbonasi, seperti bir atau anggur bersoda. Mereka juga dapat memperburuk sakit perut.

Jika seseorang mengurangi jumlah alkohol yang diminum, itu dapat memiliki banyak manfaat kesehatan. Minum minuman ringan atau air tanpa alkohol adalah cara untuk mengurangi konsumsi alkohol.

8. Alergi makanan atau intoleransi

Beberapa orang mungkin alergi terhadap makanan tertentu. Ini dapat mengiritasi lambung dan dapat menyebabkan perut sakit setelah makan. 

Intoleransi adalah bentuk alergi yang lebih ringan. Alergi dan intoleransi dapat disebabkan oleh banyak makanan yang berbeda.

Intoleransi yang umum termasuk gluten, gandum, dan laktosa. Anda dapat meminimalisir dengan menyimpan buku harian makanan yang dapat menyebabkan alergi. Baca selengkapnya mengenai 8 Jenis alergi makanan paling umum terjadi

Membuat catatan harian dapat membantu menentukan makanan yang menyebabkan masalah. Anda kemudian dapat membuang makanan ini dari diet anda.

9. Makan terlalu banyak

Mengisi perut secara berlebihan tidak baik untuk kesehatan. Ketidaknyamanan setelah makan mungkin merupakan tanda bahwa seseorang makan terlalu banyak.


Kondisi medis

Di sini, kami memberikan beberapa kondisi medis yang juga dapat membuat perut sakit setelah makan.

10. Gastritis

Gastritis menyebabkan lapisan lambung menjadi meradang. Ini dapat menyebabkan sakit perut, mual, muntah, dan gangguan pencernaan.

Gastritis ringan dapat diobati di rumah dengan obat-obatan dan perubahan pola makan. Membuang makanan asam dan makan lebih sedikit sepanjang hari bisa membantu.

11. Penyakit radang usus (IBD)

IBD menyebabkan usus meradang. IBD dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk sakit perut. IBD adalah kondisi jangka panjang yang membutuhkan perawatan dengan pengobatan dan perubahan gaya hidup.

12. Tukak Lambung

Tukak lambung adalah sakit yang timbul di lapisan perut. Ini akan menyebabkan rasa sakit yang membakar di tengah perut.

Tukak lambung sering disebabkan oleh infeksi. Mereka juga bisa muncul dari pengaruh obat-obatan yang memasukkan aspirin jika sering diminum dalam jangka waktu lama. Pengobatannya adalah dengan obat penekan asam, dengan atau tanpa antibiotik.

13. Irritable bowel syndrome (IBS)

IBS adalah suatu kondisi yang mempengaruhi sistem pencernaan. Serta sembelit dan diare, dapat menyebabkan kram perut dan kembung.

Gejala dapat berlangsung selama berhari-hari, berminggu-minggu, atau berbulan-bulan, dan tidak selalu terjadi setelah makan.

Meskipun tidak ada obatnya, perubahan gaya hidup dapat membantu. Ini termasuk:
  • makan perlahan
  • menghindari makanan berlemak dan olahan
  • banyak berolahraga
  • mengurangi alkohol dan minuman manis
  • makan yang teratur sesuai waktu dan tidak melewatkan makanan

14. Batu empedu

Batu empedu adalah potongan material keras yang terbentuk di kantong empedu. Jika mereka memblokir saluran empedu, mereka dapat menyebabkan rasa sakit yang tajam dan tiba-tiba.

Pengobatannya adalah dengan pengobatan atau operasi, tergantung pada tingkat keparahan kondisinya.

15. Mulas

Heartburn dikenal sebagai gastroesophageal reflux (GER) dalam istilah medis. Itu juga bisa disebut acid reflux .

APK disebabkan oleh asam yang keluar dari perut ke dalam pipa makanan. Rasanya seperti sensasi terbakar di dada dan tenggorokan. Ini juga bisa menyebabkan perasaan terbakar di perut.

Menghilangkan alkohol, makanan pedas, dan menurunkan berat badan jika diperlukan dapat membantu mengendalikan mulas.

16. Tiroid yang terlalu aktif

Kelenjar tiroid menghasilkan hormon yang memberi tahu tubuh cara bekerja. Tiroid yang terlalu aktif dapat menyebabkan masalah medis yang dapat memengaruhi tulang, otot, dan jantung.

Salah satu gejala dari tiroid yang terlalu aktif adalah sakit perut dan diare. Gejala lain termasuk sulit tidur, penurunan berat badan, dan detak jantung yang cepat.

17. Penyakit seliaka

Penyakit seliaka adalah kelainan pada sistem pencernaan. Ini disebabkan oleh alergi terhadap gluten, ditemukan pada gandum dan jelai.

Gejalanya meliputi sakit perut, sembelit, diare dan kembung. Membuang gluten dari diet dapat menghentikan efek dari kondisi ini.


Penyebab lainnya

Terakhir, ada beberapa alasan gaya hidup dan kesehatan lainnya mengapa perut sakit setelah makan.

18. Stres

Stres dapat menyebabkan otot menjadi tegang, yang dapat membuat sakit atau tidak nyaman di perut.

Beberapa napas yang lambat dan dalam sebelum makan dapat mengendurkan otot. Makan perlahan dan tenang bisa membantu menghindari sakit perut.

19. Kelebihan berat badan

Kelebihan berat badan dapat berarti bahwa seseorang lebih mungkin untuk mengembangkan kondisi seperti mulas atau sakit maag.

Ketika seseorang kehilangan berat badan berlebih, ini dapat membantu menghindari perut sakit setelah makan.

20. Sembelit

Tidak memiliki cukup buang air besar atau buang air besar yang sulit dan sulit untuk dilewati kemungkinan disebabkan oleh sembelit. Nyeri perut dan kembung adalah gejala sembelit umum lainnya.

Anda dapat mengobati sembelit dengan mengonsumsi makanan yang tinggi serat dan banyak minum cairan.

21. Obat tekanan darah

Obat yang digunakan untuk mengobati tekanan darah dapat menyebabkan efek samping. Ini termasuk sembelit dan kadang-kadang sakit perut.

Jika seseorang mengalami efek samping dari obat ini, mereka dapat berkonsultasi dengan dokter mengenai obat alternatif lain yang tidak memiliki efek samping yang sama.

Kesimpulan

Setelah mengetahui penyebab perut sakit setelah makan, mulai saat anda harus betul-betul atur jadwal makan, porsi makan, dan jenis makanan yang dapat menyebabkan sakit perut. 

Semoga bermanfaat!

0 Response to "Mengapa perut saya sakit setelah makan? berikut 21 penyebab rasa sakit"

Post a Comment

Silahkan berkomentar secara bijak dan sesuai dengan topik pembahasan...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel