guLRBJQPyCuSYRPqZdMMydRcpFvlejuB8nl2ZXCO

Hipertensi - Gejala, Jenis dan Pengobatan

Hipertensi, juga disebut tekanan darah tinggi, adalah suatu kondisi di mana darah mengalir melalui pembuluh darah (arteri) lebih tinggi dari tekanan normal. Pembacaan tekanan darah secara konsisten lebih 140 dari 90, atau lebih tinggi, selama beberapa minggu. Ini disebabkan ketika tekanan darah Anda ke dinding arteri lebih tinggi dari biasanya. Bahkan tanpa gejala, dalam jangka panjang, ini dapat menyebabkan masalah kesehatan, termasuk serangan jantung dan stroke.

Hipertensi cukup umum. Namun, Anda dapat menderita hipertensi selama bertahun-tahun tanpa gejala apa pun. Bahkan tanpa gejala, itu dapat menyebabkan kerusakan pada arteri dan pembuluh darah Anda.

Gejala hipertensi

Kebanyakan orang dengan hipertensi tidak memiliki tanda atau gejala, meskipun mereka dalam bahaya. Beberapa dari mereka mungkin memiliki beberapa gejala umum hipertensi seperti sakit kepala, sesak napas atau mimisan. Namun, tanda dan gejala ini tidak spesifik dan biasanya tidak terjadi sampai tekanan darah tinggi telah mencapai tahap yang parah atau mengancam jiwa.

Gejala hipertensi meliputi:
  • Sakit kepala
  • Sesak napas
  • Mimisan
  • Pembilasan
  • Pusing
  • Sakit dada
  • Perubahan visual
  • Darah dalam urin
Kebanyakan orang mengetahui tentang kondisi ini ketika mereka melakukan pemeriksaan rutin dengan dokter. Pemeriksaan tubuh yang lengkap dapat membantu Anda mengidentifikasi faktor risiko sejak dini dan akurat.

Cara mengetahui apakah menderita hipertensi adalah dengan melakukan pembacaan tekanan darah secara teratur. Pantau sendiri tekanan darah Anda di rumah dan hadiri pemeriksaan rutin di rumah sakit.

Apabila anda hanya memiliki fisik tahunan, konsultasikan dengan dokter Anda tentang risiko hipertensi dan bacaan lain yang mungkin perlu Anda lakukan untuk menjaga tekanan darah Anda.

Jenis hipertensi

Ada dua jenis hipertensi. Setiap jenis memiliki penyebab yang berbeda.

Hipertensi primer

Hipertensi primer juga disebut hipertensi esensial. Tidak ada penyebab yang teridentifikasi. Dalam hal ini, hipertensi cenderung mewarisi dalam keluarga. Kombinasi faktor dapat berperan. Faktor-faktor ini termasuk:
  • Gen
  • Perubahan fisik
  • Lingkungan Hidup

Hipertensi sekunder

Hipertensi sekunder adalah konsekuensi dari kondisi dan pengobatan tertentu.

Hipertensi sekunder lebih parah daripada hipertensi primer. Ini adalah konsekuensi dari kondisi dan pengobatan tertentu seperti:
  • Penyakit ginjal
  • Cacat jantung bawaan
  • Masalah dengan tiroid Anda
  • Efek samping dari obat
  • Penggunaan obat-obatan terlarang

Pengobatan Hipertensi

Tergantung pada kondisi tubuh Anda, dokter Anda akan merekomendasikan berbagai rencana perawatan, yang dapat mencakup pengobatan, perubahan gaya hidup dan kegiatan pelengkap lainnya. Tujuannya adalah untuk mendapatkan tekanan darah di bawah kisaran tinggi.

Perubahan gaya hidup

Gaya hidup sehat adalah garis pertahanan pertama melawan tekanan darah tinggi. Kebiasaan yang membantu mengontrol tekanan darah termasuk:
  • Makan makanan yang sehat
  • Tetap aktif secara fisik
  • Menghindari konsumsi alkohol berlebihan
  • Berhenti merokok dan menghindari barang bekas
  • Mengelola stres
  • Dapatkan dukungan dari keluarga dan teman
  • Obat untuk tekanan darah tinggi
Anda mungkin perlu mencoba berbagai obat sampai Anda menemukan obat yang sesuai untuk Anda.

Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati hipertensi meliputi:

Beta-blocker : Jenis obat ini membuat jantung Anda berdetak lebih lambat dan dengan kekuatan yang lebih sedikit. sehingga mengurangi jumlah darah yang dipompa melalui arteri, yang menurunkan tekanan darah.

Diuretik : Jumlah natrium tinggi dan kelebihan cairan dalam tubuh dapat meningkatkan tekanan darah. Diuretik juga disebut pil air yang membantu ginjal menghilangkan kelebihan sodium dari tubuh. Saat natrium keluar, jumlah cairan dalam darah Anda berkurang, yang membantu menurunkan tekanan darah Anda.

Angiotensin II receptor blockers (ARBs) : Sementara ACE inhibitor bertujuan untuk menghentikan pembentukan angiotensin, ARB memblokir angiotensin dari pengikatan dengan reseptor. Tanpa bahan kimia, pembuluh darah tidak akan mengencang. Itu membantu merelaksasi pembuluh darah dan menurunkan tekanan darah.

Pemblokir saluran kalsium: Kelebihan kalsium pada otot polos jantung Anda menyebabkan detak jantung lebih keras dan kuat. Kurangi kalsium, dan kekuatan detak jantung juga akan berkurang. Itu membantu menurunkan tekanan darah dan melemaskan arteri dan pembuluh darah.

Agonis alpha-2: Jenis obat ini memperlambat impuls saraf yang menyebabkan pembuluh darah mengencang. Ini membantu otot rileks, yang mengurangi tekanan darah.
Related Posts

Related Posts